Peran geoteknologi dalam konformasi Kader 3D

Pada hari Kamis 29 November, sebagai Geofumadas dengan peserta 297 kami berpartisipasi dalam webinar yang dipromosikan oleh UNIGIS di bawah tema: "Peran geoteknologi dalam konformasi Kader 3D»Oleh Diego Erba, yang menjelaskan hubungan penting antara geoteknologi dan kadaster 3D. Artikel tersebut diliput oleh Lau, seorang kolaborator Geofumadas, dengan siapa pada siang hari kami meninjau tayangannya, temuan dan juga ulasan konten karena UNIGIS Dia menggantungnya untuk mereka yang melewatkannya.

Mendengarkan Erba membutuhkan pikiran terbuka terhadap visi hadir yang mendesak di negara-negara maju, dan visi jangka menengah di negara-negara untuk siapa deklarasi Pendaftaran Tanah 2034 ini tidak mewakili rasa takut untuk apa yang bisa dilakukan; tetapi lebih untuk implikasi dalam manajemen perubahan, pengambilan keputusan dan implikasi ekonomi dalam konteks di mana utang untuk hasil kepada warga negara tinggi dalam hal memberikan layanan yang lebih baik dari data teritorial. Kolaborator saya, Lau telah sangat profesional dalam meringkas isi dari Webinar; dalam kopi warna, komentar saya muncul sebagai editor Geofumadas.com.

Webinar dikembangkan berdasarkan isi buku FIG-Best Practices 3D CadastresDan dia mulai menjelaskan, seperti pemodelan 3D dapat meningkatkan tanah seperti yang terlibat dalam revolusi teknologi yang kuat yang memberikan kesempatan untuk ruang memperkenalkan teknologi yang mempromosikan pengembangan, semua ini tanpa mengabaikan semua atribut dari Data 2D (peta, surat, rencana).

Erba, menekankan bahwa proses pengumpulan data harus disederhanakan melalui perangkat lunak bebas seperti Tdk lengkap, yang merupakan aplikasi kerangka kerja yang dibuat untuk menangkap data dan data ini disimpan di web, mengesampingkan penggunaan kertas sebagai metode pengumpulan kuno.

Tantangan yang luar biasa bagi para pembuat keputusan. Tentu saja, visi akademis dan visioner adalah pendekatan yang valid. Namun, ketika kami melihat pengalaman seperti Kadaster Serbaguna Kolombia, di mana Trimble datang dengan Land Folio dan PenMap yang indah, kami menyimpulkan bahwa konektivitas dan bahkan listrik yang stabil di daerah pedesaan masih merupakan tantangan yang jauh. Penyimpanan web akan tetap menempati versi hibrida antara koleksi, sinkronisasi, dan bahkan beberapa kertas.

Pendekatan harus dipertimbangkan dengan mempertimbangkan bahwa, meskipun di bidang teknologi kita masih berada dalam fase transisi antara 3D visualisasi dan 5D operasi, kota-kota besar di Amerika Latin sangat membutuhkan mengadopsi mekanisme dunia pertama, yang mereka akan menjadi praktik yang baik untuk jalan menuju kota pintar.

Dia juga menunjukkan bahwa kita harus mulai berpikir tentang model 3D, bukan hanya karena revolusi teknologi, tetapi juga karena realitas ruang, karena dimungkinkan untuk memodelkan dinamika spasial-struktural yang lebih baik. Melalui contoh, peran pemodelan 3D dapat divisualisasikan dalam menghadapi peristiwa yang merugikan seperti gempa bumi dan perpindahan struktur dapat dihitung sehubungan dengan medan dan pemindahan tanah dalam hal struktur.

Dia juga menunjukkan studi ilmiah yang dilakukan di seluruh dunia, yang dari 2011 mempromosikan penggunaan pemodelan 3D untuk analisis ruang, selain mengundang para pendengar untuk pengembangan proyek yang terkait dengan topik ini, terutama di Amerika Latin.

Integrasi teknologi

Untuk memahami teknologi yang melibatkan pemodelan 3D, menurut tanah, perlu untuk menjawab pertanyaan tentang bagaimana sebuah properti yang terdaftar di 3D?, Mengetahui bahwa unit ini awalnya terkait dengan penggunaan lahan poligon selalu, bagaimana Anda dapat mendaftar sebuah properti di 3D dan manfaat apa yang belum diperoleh dengan kadaster tradisional.

Yah, dalam contoh pertama, penggunaan teknologi 3D dapat digunakan untuk mengelola ruang, yaitu untuk membuat deskripsi bentuk, volume dan lokasi, serta jenis permukaan tempat mereka berada.

Dengan menggunakan sensor jarak jauh modern, dimungkinkan untuk menangkap volume data yang tinggi, termasuk pembuatan data, seperti titik awan atau titik awan, yang penting untuk pembangunan objek 3D yang mempromosikan pengembangan basis data spasial.

Geomatika negara-negara berkembang harus sesuai pendekatan seperti ini, yang, seperti yang saya katakan di atas, adalah visioner dan tidak dapat diubah. Ketika hal-hal ini terwujud, penting untuk menuntut proses; karena meskipun alat penangkapan telah maju, fungsionalitas perangkat lunak untuk modifikasi, dengan kontrol transaksional dan saluran berurutan ke informasi sebelumnya terbatas. Jika mengadopsi standar ISO-19152 adalah tantangan yang masih rumit, antara menurunkan model konseptual ke model fisik, dengan kelas topografi berdasarkan titik sebagai unit penyimpanan metadata; adalah membayangkan jika kita ingin pergi untuk pemodelan tiga dimensi (bukan dengan visualisasi, atau menangkap, tetapi dengan administrasi yang dikendalikan).

Saya pikir masalahnya bukan dalam mengadopsi visi baru. Semua lembaga memiliki sumber daya manusia khusus, terutama dalam hal analisis informasi dan pengembangan teknologi; tetapi kesulitannya adalah menggabungkan proses misionari yang tidak hanya fokus pada fase akuisisi data, tetapi juga membutuhkan pengesahan atas realitas baru data ini, kriteria disposisi dan kualifikasi untuk entitas lain yang akan memanfaatkan informasi, mekanisme memperbarui di bawah kontrol transaksional, dan juga pendekatan kurva pembelajaran untuk aktor yang akan berpartisipasi dalam penyediaan layanan kepada warga negara.

Yang telah menerapkan proses terintegrasi antara Cadastre dan Registry, kami menyadari tantangan manajemen perubahan yang melibatkan termasuk dalam kualifikasi registrar, untuk memvisualisasikan peta di penampil web, yang tidak lagi menggambarkan yang bersebelahan dalam penulisan, karena mereka terlihat dalam deskripsi teknis dinamis dari peta kadaster dan, yang juga mencerminkan pembatasan dari aturan rezim khusus yang berasal dari undang-undang teritorial. Sekarang bayangkan bahwa alih-alih pesawat 2D, Anda harus melihat jaring tiga dimensi dengan bangunan setengah meleleh dalam upaya terbaik Drone2Map atau ContextCapture.

Dalam webinar dikatakan bahwa sebelum berbicara tentang implementasi kartografi 3D di seluruh dunia, perlu untuk menerapkan teknologi yang sesuai untuk menghasilkan model representasi spasial, seperti geodes, karena ini diperlukan untuk membangun dan mendukung model disesuaikan dengan realitas spasial. Konstruksi model ini di banyak negara praktis nol, yang merupakan masalah serius ketika mempertimbangkan jenis representasi kartografi ini, lebih maju.

Bagian hukum tidak dapat dikesampingkan, mengetahui bahwa kadaster seperti itu melibatkan lingkungan fisik hukum-ekonomi dan alam. Tergantung pada kerangka hukum yang terkait dengan kadaster di setiap kota, cara di mana struktur dan ruang diperlakukan akan ditentukan, kasus Kolombia-Brasil dibahas, di mana ada penjualan hak konstruksi ruang yang tidak dibangun (area merah) .

Jadi apa yang menggunakan 3D tanah, serta data volume yang ada, juga akan berguna untuk apa yang mereka sebut seminar web sebagai "situasi tumpang tindih", yaitu, untuk memecahkan masalah yang berkaitan dengan pembatasan, lapisan vertikal (bangunan terkait) atau infrastruktur (pipa, kabel, terowongan atau pipa).

Mulai dari dua tempat:

  • Akuisisi: yaitu, apa yang ada, apa yang ada, di mana itu adalah bagaimana tampilannya.
  • Penciptaan: membuat data melalui teknologi seperti BIM, dan menghasilkan pemodelan 3D, yang kemudian akan melalui proses rendering yang memberikan objek tampilan yang sebenarnya.

Sayang sekali untuk bersikeras lagi; tidak ada yang mengakhiri pengelolaan administrasi pertanahan, tetapi dalam tahap-tahap selanjutnya memperbarui dan mengintegrasikan layanan kepada para pelaku yang terkait dengan rantai transaksi.

Kontribusi untuk geoengineering

Selama pameran, Erba menunjukkan contoh bagaimana model 3D dari struktur layanan dasar tertentu telah digunakan, dengan mana ia menunjukkan bahwa model ini mewakili alat pengambilan keputusan, karena mereka didasarkan pada apa yang ada, yaitu, mereka memvisualisasikan bahwa ada, di mana ada dan bagaimana itu, ini bisa menjadi titik awal simulasi yang menggunakan jenis data ini untuk mencegah semua jenis peristiwa positif atau negatif.

Konsep pararel kadaster kemudian diubah menjadi objek, penyertaan konsep dimulai Voxel, sesuatu seperti rekan pixel, tetapi dalam objek 3D, "itu adalah unit yang dapat diproses minimum dari matriks tiga dimensi". Konsep kadaster 3D ekonomi juga diperkenalkan, dari mana virtual atau Penilaian Virtual, yang merupakan simulasi dengan mana properti ditempatkan di ruang tertentu, untuk menentukan karakteristik tertentu sesuai dengan strukturnya dan hubungannya dengan lingkungan langsung.

Apa yang bisa terjadi dengan Sistem Informasi Geografis, dan dengan seluruh lingkungan dari sistem yang diciptakan untuk analisis spasial?, Dan lebih sekarang setelah menetapkan sebagai prioritas generasi data 3D, seperti kata Erba, bahwa beberapa profesional yang terkait dengan lapangan Secara spasial menunjukkan bahwa itu adalah akhir dari data vektor seperti yang diketahui, yaitu untuk mengatakan bahwa itu adalah "Akhir dari poligon" sebagai dasar untuk asosiasi data yang terkait dengan kadaster", Yang menyiratkan bahwa cara di mana mereka diperoleh, dibangun dan dianalisis harus dipertimbangkan.

Termasuk visualisasi dan manipulasi data 3D tidak jauh dari kenyataan, aplikasi seperti ArcGIS Pro ESRI, DigitalTwins Bentley Systems telah termasuk dalam antarmuka fungsi mereka dalam kaitannya dengan data ini, QGIS juga telah termasuk add-ons untuk menangani data pointclouds, Jadi itu menghasilkan misteri untuk apa yang akan terjadi dengan aplikasi konvensional dan lainnya untuk GIS analisis spasial, karena update harus sepadan dengan perkembangan teknologi dekat, kita akan melihat dalam beberapa tahun, jika ada modifikasi perangkat lunak gratis yang memungkinkan berbagai fungsi untuk manipulasi data 3D.

Pertanyaan yang harus kita tanyakan pada diri kita adalah, jika negara kita bekerja berdampingan dengan kemajuan teknologi, pengembangan SmartCities adalah sebuah fakta yang hampir tiba-tiba, dan membutuhkan upaya terbesar dari integrasi teknologi, dari pemodelan 3D untuk hubungan dengan banyak sensor yang ada, ditambah konsep IOT - Internet hal, dan transmisi data melalui awan, itu adalah apa yang mengubah kota dan tanah, yang menyebabkan mereka untuk menjadi kota pintar dan tanah pintar.

Webinar ini sangat menarik, mengingat pentingnya pemodelan 3D-BIM-data dalam sensor-awan untuk geoengineering, dan juga untuk semua orang yang terlibat dalam penanganan jenis informasi ini.

Untuk bagian saya, rasa hormat saya untuk Diego Erba, untuk khotbahnya yang tak kenal lelah tentang visi di luar yang segera. Belum lagi kehangatan dan dinamika khususnya dalam mengekspresikan topik merokok dalam versi terbaik untuk manusia.

UNIGIS, melampaui tawaran yang tidak ada duanya Gelar Magister Online dalam Sistem Informasi Geografis, dengan webinar ini, mendukung penciptaan komunitas yang menginginkan konten yang menambah nilai bagi sektor ini. Meskipun jumlahnya dingin, 95 Kolombia, 37 Argentina, 35 Meksiko, dan 33 Ekuador menyumbang dua pertiga dari total jumlah peserta dalam webinar ini.

Untuk menunggu yang berikutnya.

Tidak bisakah Anda menghadiri #Webinar #UNIGIS bersama Diego Erba? Berikut adalah tautan dengan catatan singkat untuk melihat rekaman #: https://attendee.gotowebinar.com/register/7579969785221365507

Tinggalkan komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.